Terlalu,.. Anak ini Jalan Sendiri ke Kantor Polisi Setelah Dipukuli Bapak dan Ibu Tiri

Akhir-akhir ini banyak sekali kita saksikan dan dengarkan kekerasan yang dilakukan oleh seseorang/ sekelompok orang terhadap orang lain. Kekerasan yang dilakukan bisa memiliki banyak alasan dan motivasi, tetapi perilaku kekerasan yang dilakukan memiliki dasar pengalaman kekerasan pada masa sebelumnya. Salah satunya adalah pengalaman mengalami perlakuan kekerasan pada masa kecil.

Sedih dan geram ketika saya membaca berita http://www.detik.com yang berjudul “Bocah ini Jalan Sendiri ke Kantor Polisi Setelah Dipukuli Bapak dan Ibu Tiri”. Anak kecil ini datang sendiri ke Kantor Polisi Sektor Semampir Surabaya dengan maksud melaporkan tindakan kekerasan oleh Bapak dan Ibu tirinya.

Anak kecil berinisial IL ini bertanya setelah sampai di Kantor Polisi Sektor Semampir. “Pak, apa benar ini kantor polisi,” ujar Rozi menirukan pertanyaan IL.

Rozi pun membenarkan untuk selanjutnya dia bertanya mengapa IL mencari kantor polisi. Rozi kaget saat IL mengatakan bahwa dia akan melapor karena sering dipukuli bapak dan mama nya.

b8a1181e-6653-4a94-82ab-c0c1f156b8ff

“IL menunjukkan bekas luka lebam di betisnya. Dia kemudian saya ajak ke dalam untuk membuat laporan,” kata Rozi.

IL mengaku tinggal bersama bapak kandungnya, Agus Arifin, dan ibu tirinya, Masrifa, di Jalan Wonokusumo VI. Kejadian pemukulan itu diaku IL dilakukan bapaknya pada Senin (7/12/2015) malam. Penyebabnya adalah IL ditemukan bapaknya berada di rumah ibu kandungnya, Masriyah, di kawasan Bulak Banteng pada malam harinya.

Saat ditemukan, Agus langsung memukul wajah anaknya, menjewer telinganya, dan memaksanya pulang. Setiba di rumah, bocah yang masih duduk di TK itu sempat dipukul dan disuruh berdiri dengan satu kaki cukup lama.

Pada Rabu (9/12/2015), bocah 7 tahun itu mulai mendapat pukulan dengan bambu dari Agus dan Masrifah. Kedua paha IL hingga ke bawah dipukul menggunakan bambu tanpa ampun. Lebam bekas pukulan bambu itu sangat jelas terlihat saat IL berada di Polsek Semampir.

Pada tangannya juga terlihat bekas pukulan. Itu diaku IL karena ia berusaha menangkis pukulan bambu menggunakan tangan. IL mengaku jika gurunya belum mengetahui ia dipukul karena bapaknya melarangnya pergi sekolah. Diduga Agus khawatir guru IL akan mengetahui tindakan kekerasan pada anaknya jika IL pergi ke sekolah dari bekas memar tersebut.

IL sebenarnya ingin pulang ke rumah ibu kandungnya, tetapi ia takut akan dipukuli bapaknya lagi. Akhirnya ia mendatangi Polsek Semampir yang jaraknya sekitar 2 km dari rumahnya. Ia keluar rumah saat bapaknya pergi bekerja.

Agus sendiri bekerja sebagai penarik becak yang berangkat pagi dan pulang sore. Agus mempunyai 2 istri yakni ibu kandung IL yang dinikahinya secara sah dan ibu tiri IL yang dinikahinya secara siri.

Kanit Reskrim Polsek Semampir AKP Junaedi mengatakan bahwa dirinya sudah mendengarkan keterangan dari orang tua IL. Junaedi membenarkan adanya pemukulan tersebut.

“Bapaknya memang mengaku telah memukul anaknya menggunakan bambu, tetapi ibu tirinya menyangkal. Bambu yang digunakan untuk memukul sudah kami sita,” ujar Junaedi.

Dari pengakuan Agus kepada Junaedi, alasan utama Agus memukul IL adalah karena IL sudah terlalu nakal. IL dikenal sebagai anak yang hiperaktif. Setiap harinya, IL selalu ‘menghilang’ dari rumah, dan biasanya ditemukan entah itu di rumah ibu kandungnya di Jalan Wonokusumo VI ataupun di rumah neneknya yang ada di Jalan Kalianak yang jaraknya lebih jauh lagi. Sifat hiperaktif IL juga terjadi di sekolahnya. Guru IL sering ‘kehilangan’ ILyang entah hilang ke mana.

Senin malam kemarin, kata Junaedi, adalah puncak kekesalan Agus. Agus mengaku menyuruh IL berdiri dengan satu kaki dan memukulnya menggunakan bambu setelah ia menjemputnya dari rumah ibu kandungnya. Junaedi mengatakan bahwa pukulan itu memang sangat menyakiti IL. Hal itu bisa dilhat dari bekas lebam pukulan tersebut.

“Kasus ini masih kami dalami. Untuk selanjutnya apakah anak ini ikut orang tuanya atau siapa, kami masih belum tentukan,” tandas Junaedi.

Trauma pada anak akibat kekerasan

Kekerasan yang diterima anak, sekecil apa pun dalam bentuk apa pun, baik fisik, mental, seksual, hingga penelantaran, bisa menimbulkan luka yang membahayakannya secara fisik dan mental.

Kekerasan akan membentuk jiwa yang penuh perlawanan dan pemberontakan dari anak itu sendiri. Kekerasan pada anak memang akan menimbulkan luka psikologis yang berkepanjangan. Inilah trauma jangka panjang pada bayi korban kekerasan yang sedapat mungkin bisa dicegah

Agresif.

Sikap ini biasanya ditujukan anak kepada pelaku tindak kekerasan. Umumnya ditunjukkan saat anak merasa ada orang yang bisa melindungi dirinya. Saat orang yang dianggap bisa melindunginya itu ada di rumah, anak langsung memukul atau melakukan tindakan agresif terhadap si pengasuh.

Peringatan : Tidak semua sikap agresif anak muncul karena telah mengalami tindak kekerasan.

Murung atau depresi.

Kekerasan mampu membuat anak berubah drastis, seperti menjadi anak yang memiliki gangguan tidur dan makan, bahkan bisa disertai dengan penurunan berat badan. Anak juga bisa menarik diri dari lingkungan yang menjadi sumber trauma. Ia menjadi anak pemurung, pendiam dan terlihat kurang ekspresif.

Mudah menangis.

Sikap ini ditunjukkan karena anak merasa tidak aman dengan lingkungannya. Karena ia kehilangan figur yang bisa melindunginya. Kemungkinan besar, anak menjadi sulit percaya dengan orang lain.

Melakukan tindak kekerasan pada orang lain.

Semua ini anak dapat karena ia melihat bagaimana orang dewasa memperlakukannya dulu. Ia belajar dari pengalamnnya kemudian bereaksi sesuai yang ia pelajari.

Secara kognitif anak bisa mengalami penurunan.

Akibat dari penekanan kekerasan psikologisnya atau bila anak mengalami kekerasan fisik yang mengenai bagian kepala, hal ini malah bisa mengganggu fungsi otaknya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s